Ini contoh teks berjalan. Isi dengan tulisan yang menampilkan suatu ciri atau kegiatan penting di desa anda.

Artikel

Mahasiswa IPB University Upayakan Peningkatan Kualitas Pertanian Ped Bersama Kelompok Wanita Tani

29 Juli 2022 13:40:47  Administrator  38 Kali Dibaca  Berita Desa

Ped, Nusa Penida -- Pertanian sebagai salah satu sektor penting bagi suatu wilayah tentu harus mendapatkan perhatian baik dari elemen pemerintah, pengusaha dan juga masyarakat. Sektor pertanian penting sebagai sektor penghasil pangan bagi manusia yang semakin bertambah jumlah populasinya seiring waktu. Saat masa pandemi Covid-19 lalu, ada banyak sektor usaha yang mengalami penurunan seperti sektor pariwisata, industri, layanan jasa, dan sebagainya kecuali sektor pertanian yang tidak mengalami penurunan secara signifikan.

Saat pandemi melanda seluruh belahan dunia, banyak tenaga kerja yang kehilangan pekerjaannya akibat PHK atau dirumahkan sampai kondisi membaik. Akibatnya banyak orang yang beralih profesi menjadi petani dengan harapan mampu memenuhi kebutuhan hidup utama yaitu pangan. Sama seperti daerah lainnya, Nusa Penida juga merasakan dampak luar biasa dari pandemi Covid-19. Nusa Penida sebagai daerah yang sangat bergantung pada pariwisata mengalami krisis ekonomi yang cukup besar. Banyak restoran, penginapan, dan penyedia jasa tidak mendapatkan pendapatan akibat minimnya pengunjung yang datang. Desa Ped sebagai salah satu desa di pesisir Nusa Penida juga merasakan dampak yang cukup besar. 

Melihat hal tersebut, banyak masyarakat yang mulai beralih menjadi petani. Adapun komoditas yang coba dikembangkan saat itu adalah jagung, singkong, rumput laut, dan cabai. Salah satu kelompok tani yang aktif dalam melakukan kegiatan pertanian di Desa Ped adalah Kelompok Wanita Tani Puspa Sari. Kelompok ini mengembangkan budidaya singkong dan tanaman lainnya seperti cabai di dalam polybag dan demplot depan pekarangan rumah. Selain melakukan budidaya, kelompok tani Puspa Sari juga mengembangkan produk turunan seperti pembuatan tapai dan tepung mocaf dengan bahan dasar singkong. 

Melihat antusias ibu-ibu kelompok tani dalam mengembangkan pertanian khususnya di Desa Ped, Mahasiswa KKN-T IPB University melakukan upaya untuk membantu meningkatkan kualitas pertanian di Desa Ped dengan melakukan pelatihan pembuatan eco-enzym. Eco-enzim adalah suatu cairan yang biasa digunakan dalam pertanian sebagai pupuk untuk menyuburkan tanah ataupun sebagai pestisida untuk mencegah Pelatihan ini dilaksanakan pada tanggal 11 Juli 2022 di rumah produksi kelompok Puspa Sari yang dihadiri oleh 15 orang anggota kelompok tani. Pelatihan dilaksanakan dengan tujuan agar setiap anggota mampu membuat eco-enzim dengan bahan sederhana yaitu limbah dapur yang tidak terpakai. 

Selain melakukan pelatihan dan praktek langsung membuat eco-enzym, mahasiswa KKN-T IPB University di Desa Ped yang berjumlah 8 orang juga membagikan eco-enzym yang telah disimpan lebih dari tiga bulan dan siap untuk dipakai. Dengan menggunakan limbah sebagai eco-enzim, harapannya dapat membantu kelompok tani dalam menyelesaikan dua permasalahan yaitu mengurangi limbah dapur dan meningkatkan kesuburan tanaman serta meningkatkan kualitas pertanian di desa.

Kirim Komentar


Nama
No. Hp
E-mail
Isi Pesan
  CAPTCHA Image [ Ganti gambar ]
  Isikan kode di gambar
 


Pengaduan Online

Peta Desa

Statistik Penduduk

Sinergi Program

Prodeskel Pajak Online

Aparatur Desa

Info Media Sosial

Agenda

Belum ada agenda

Statistik Pengunjung

  • Hari ini:241
    Kemarin:696
    Total Pengunjung:217.352
    Sistem Operasi:Unknown Platform
    IP Address:192.168.10.4
    Browser:Tidak ditemukan

Komentar Terbaru